Pentingnya Konservasi Pada Energi

Pentingnya Konservasi Pada Energi  РBagi sebagian besar pelanggan kami di industri manufaktur (dan tidak hanya!) energi adalah salah satu dari tiga item pertama, dari segi biaya, dalam P&L mereka.

Pentingnya Konservasi Pada Energi

directenergycentre – Fakta ini tidak menghalangi mereka untuk melihat semua item biaya lainnya untuk mencari pengoptimalan dan, seringkali, mengabaikan energi. Upaya optimasi telah melihat tenaga kerja, pengeluaran umum, pembelian, biaya operasional lainnya , tetapi energi jarang ada dalam menu.

Ini tidak berarti bahwa mereka tidak melakukan apa pun untuk meningkatkan posisi energi mereka, seringkali kita menemukan beberapa program, seperti:

  • Rencana investasi dalam teknologi baru yang hemat energi (dalam bisnis inti)
  • Investasi dalam bisnis sampingan yang berkaitan dengan energi
  • Tindakan pembelian untuk mengurangi biaya energi
  • Audit untuk menentukan pemborosan energi
  • Komunikasi emosional untuk melibatkan karyawan dalam penghematan energi

Begitu sebuah perusahaan telah menjalankan satu atau lebih dari tindakan ini, seringkali ada tingkat frustrasi yang tinggi dalam manajemen, mengapa demikian? Menganalisis masing-masing tindakan ini, mudah untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan masing-masing pendekatan:

Baca Juga : Perusahaan Energi Terbaik Dan Terburuk Untuk Tahun Ini

Apa yang kami dengar dari pelanggan kami adalah bahwa investasi, apalagi satu atau dua pengalaman sukses, tidak menghasilkan hasil yang diharapkan atau ada rencana investasi, tetapi tidak dapat disetujui karena tidak dapat melewati tingkat pengembalian rintangan atau bersaing dengan investasi yang sangat dibutuhkan dalam bisnis inti.

Setelah langkah-langkah yang diperlukan untuk optimasi pembelian, seperti beralih pemasok, menciptakan campuran pasokan yang dioptimalkan atau mengikuti konsorsium selesai, tidak ada langkah perbaikan lebih lanjut yang harus dicapai.

Audit dan kampanye emosional biasanya tidak berhasil karena yang pertama menunjukkan masalah, tetapi tidak banyak menyarankan solusi yang layak, yang terakhir karena, begitu kita membom karyawan kita dengan pesan tentang peran mereka dalam menghemat energi, seringkali kita tidak bisa melakukan lebih baik daripada meminta mereka untuk mematikan lampu mereka ketika mereka meninggalkan kantor dan hanya menekan tombol untuk memanggil lift daripada dua, meninggalkan mereka untuk bertanya pada diri sendiri bagaimana mereka benar-benar dapat berkontribusi untuk mengurangi pemborosan energi.

Inilah saatnya, jika Anda seorang Manajer Umum, CFO, atau memiliki peran tanggung jawab tinggi dalam suatu operasi, Anda harus mulai menanyakan beberapa pertanyaan kepada diri Anda sendiri:

Apakah saya benar-benar perlu berinvestasi dalam peralatan baru untuk menghemat energi?

Mengapa kita berhasil mengatasi pemborosan di bidang lain (misalnya: kualitas buruk) tetapi kita merasa (atau kita tahu dari tolok ukur) bahwa kita membuang-buang energi?

Salah satu masalah dengan energi adalah Anda tidak melihatnya dan sangat sedikit orang di dalam perusahaan, seperti yang sering kita temukan, yang memiliki visibilitas atas pengeluaran dan konsumsi energi secara keseluruhan. Pemborosan dalam produksi biasanya diterjemahkan menjadi tumpukan bahan dan sisa yang tidak berkualitas, pemborosan dalam rantai pasokan menjadi penundaan pengiriman dan keluhan yang sangat terlihat dari pelanggan.

Pemborosan dalam rantai energi menghasilkan pertukaran panas yang tidak terlihat, kehilangan udara terkompresi, uap, air panas dan, pada akhir bulan, menjadi arus kas ke kantong penyedia Anda. Sangat sedikit orang di perusahaan Anda yang melihat aliran ini, dan bahkan lebih sedikit yang mengetahui nilai kerugiannya, yaitu biaya per jam, misalnya kehilangan uap, udara yang mengalir bebas, daur ulang pompa atau kompresor, atau pengaturan tingkat oksigen yang tinggi di tungku.

Level 1 memberikan pandangan moneter agregat dari keseluruhan biaya energi, ini adalah indikator lagging, dilihat dan dianalisis SETELAH pemborosan terjadi dan tidak memberikan petunjuk tentang apa yang mungkin salah dalam pemanfaatan energi. Level 2 dapat memberikan beberapa informasi tentang di mana pemborosan terjadi, tetapi tidak menjelaskan alasannya. Level 3 memungkinkan intervensi langsung pada proses, langsung dari lapangan, SEBELUM pemborosan terjadi.

Selama diskusi kami dengan klien dan calon prospek, kami menyadari bahwa hampir setengah dari perusahaan berhenti di Level 1, sementara hanya 25% yang memiliki indikator Level 3. Jika Anda tidak dapat melihatnya dan Anda tidak mengukurnya , tidak heran jika Anda mengalami kesulitan dalam membatasi konsumsi energi Anda.

Dalam lingkungan manufaktur biasanya pabrik dan proses pengaturannya pertama-tama dioptimalkan untuk kuantitas, kemudian untuk kualitas dan akhirnya untuk lingkungan dan keselamatan. Energi belum menjadi bagian dari persamaan di banyak perusahaan.

Pilihan apa yang tersisa jika Anda memiliki kendala keuangan yang membatasi investasi Anda dan Anda telah melakukan apa pun yang dapat dilakukan untuk mengurangi biaya energi tertentu?
Anda dapat yakin bahwa pabrik dan proses Anda masih memiliki banyak manfaat dalam hal mengkonsumsi lebih sedikit energi.

Ketika mempertanyakan konsumsi, para insinyur akan melakukan apa yang mereka anggap logis mengingat keterampilan profesional mereka: mengusulkan untuk mengganti motor dengan kelas energi yang lebih tinggi, menempatkan inverter di mana-mana, mengganti jendela, sistem pemanas, memasang sistem pemulihan kesehatan, sangat sedikit yang akan mulai mencari pada cara perangkat keras saat ini digunakan, pikirkan tentang siklus, pengaturan, pemeliharaan instrumen, siklus pembersihan, sistem pelaporan, catatan serah terima shift, implikasi perencanaan.

Sebagian besar informasi atau praktik ini terkristalisasi setelah bertahun-tahun melakukan hal yang sama berulang-ulang dan kurangnya pengetahuan tentang dampak moneter dari pengambilan keputusan yang buruk dalam konsumsi energi tidak mendorong tindakan.

Dalam lingkungan yang menghabiskan energi yang kompleks, seperti kilang, kami telah memperoleh hasil yang luar biasa dengan meluncurkan inisiatif konservasi energi yang dimulai dari asumsi bahwa tidak ada investasi yang dapat menjadi bagian dari program.

Melibatkan orang-orang lapangan, bekerja sama dengan mereka, kami menemukan bahwa laten dalam organisasi ada pengetahuan mendalam tentang perubahan dalam proses dan praktik yang dapat berdampak pada energi. Kami membantu membangun rencana dengan kasus bisnis yang kuat seputar ide-ide ini dan menumbuhkan kesadaran tentang biaya pemborosan energi.

Hal ini menghasilkan penghematan tahunan jutaan Euro yang dapat dicapai pada waktu yang biasanya diperlukan untuk memperkenalkan investasi baru. Penghematan konsumsi energi dalam proyek-proyek ini berkisar antara 5% hingga 10 – 12% dan ini terbukti menarik bahkan di lingkungan yang tidak terlalu padat energi, seperti ritel dan distribusi atau perbankan.

Ini adalah kabar baik bagi semua Manajer Umum dan CFO yang frustrasi dengan upaya perusahaan mereka dalam mengurangi biaya energik operasi mereka. Apa yang tampak sebagai wilayah unik para insinyur dapat menjadi dasar untuk meninjau praktik dan perilaku manajemen yang akan mengarah pada proyek dengan pengembalian investasi yang sangat tinggi dan akan mengajari tim teknis mereka cara mendapatkan hasil maksimal dari aset mereka sebelum meminta perangkat keras baru.